Kamis, 24 November 2011

Di Saat Hujan Turun..

Banyak hal yg akan kita lakukan di saat hujan turun. Ini dia beberapa hal tersebut:
Di rumah:
1. Bikin indomie buat angetin badan. Indomie rebus pake telor, sawi, sambel dan minumnya teg anget. Beuh beuh beuh, mantep banget deh..
2. Bikin kopi panas. Mau yg kopi item, tubruk, ataupun yg cream. Sama enaknya deh. Apalagi kalo minumnya seruput-seruput sambil dengerin lagu yg melow. Ajiibbb deh ya.
3. Kalo yg lagi galau, hindari alunan musik yg melow. Wah bisa tambah kejer aja galaunya. Usahakan di bawa tidur aja biar enakan. Soalnya di saat hujan datang, galau akan makin meningkat dan menjadi. Suasana akan semakin suram dan burem.
4. Main boneka-bonekaan sama keponakan. Ini kalo yg punya keponakan ya. Bisa juga keponakan lo yg jadi bonekanya. Yg penting lo gak bete dan gak galau.
5. Berendem di air anget. Kalo yg punya bathtub bisa nih di coba. Berendem di air anget sambil denger alunan musik favorite kita biar badan kita rileks. Tapi inget, berendemnya jangan lebih dari 10menit ya. Gak baik buat kuliat soalnya.
Di jalan:
1. Lebih baik neduh dulu deh kalo kehujanan di jalan. Selain bikin sakit, keselamatan juga harus di utamakan. Pandangan berkurang juga pas hujan turun.
2. Hindari neduh di pohon, bisa bahaya nanti. Selain pohon itu bisa tumbang, di pohon itu kan banyak serangga. Entah semut, ulet ataupun yg lainnya.
3. Kalo neduh mendingan di warung-warung kopi tuh atau warung rokok gitu.. Nah selain kita bisa neduh dan duduk-duduk, kita juga bisa deh sambil ngerokok minum kopi atau sekedar merenggangkan otot-otot kita yg tegang. Duit kita abis? Lo minta aja air bening anget, nah di warteg-warteg gitu biasanya kan gretongan. Duduk gratis, neduh gratis, minum pun gratis.
Itu beberapa tips dari gue di saat hujan turun. Siapa tau aja bermanfaat buat kalian. Chow Chow!

Selasa, 22 November 2011

Rawa Belong or rawa Bilong??

Rawa Belong adalah sebuah nama daerah dikawasan Kebon Jeruk, Jakarta Barat. kenapa gue kasih judul Rawa Belong or Rawa Bilong? karena kebetulan lidah gue gak bisa ngomong Rawa Belong. gak lucu sih emang, tapi kenyataannya begini. gue kalo ngomong Rawa Belong ya jadinya Rawa Bilong. bukannya sok inggris ya guys, cumannya emang gue gak bisa ngomong seperti apa yg biasa orang normal ngomong. 

aih aih aih.. banyak yg ngetawain gue kalo gue ngomong Rawa Bilong. dari keluarga, temen, pacar, kang ojeg sampe kang taksi pun ketawa terpinkal-pingkal sampe isi perutnya keluar semua. (senagaja gue bikin agak lebay biar lucu)

gue: pak, ke rawa bilong ya?
kang tkasi: apa neng? rawa bilong? didaerah mana tuh?? (tanya kang taksi ngejek)
gue: itu loh pak pasar bunga.. (gue udah mulai kesel!)
kang taksi: oh itu mah rawa belong neng. bukan rawa bilong haha (ketawa setan)

- sialan gak kalo kang taksi kaya gitu? kan gue gak bisa ngomong rawa belong, kenapa coba musti ketawa.

masih mending deh sekarang gue bisa ngomong rawa bilong. dulu tuh gue bilang rawa belong adalah 'raw a bilong'. nah kebayang gak lo kalo gue bilang ke tukang taksi pake 'raw a bilong'. bisa mati gara-gara malu gue..

banyak cerita yg gak bisa gue ceritain satu per satu tentang rawa bilong. sampe sekarang gue pun masih gak tau, kenapa gue gak bisa ngomong rawa belong yg sesungguhnya. damn! (dalam hati gue kesel banget!)

apa iya gue musti ke panti rehabilitasi buat nyembuhin lidah gue?
apa gue harus ke dokter spesialis lidah?
apa dukun yg bisa nyembuhin gue?

yasudahlah, terima aja begini adanya. sedih sih, tapi mau diapain lagi..

Jumat, 18 November 2011

Aim Oh Aim (Part II)

“Aku sayang kamu.” Dalam hatiku bicara sambil menatap Aim.
“Kamu yang suka main disini juga kan?” Tanya Aim.
“Hah? Hmm..”
“Iya, kamu suka nongkrong disini juga kan sama temen-temen kamu?”
“Lah, kok kamu tau deh?”
“Aku sering liat kamu. Rumah kamu di deket sini?”
“Enggak im, rumah aku agak jauh.”
“Nanti pulangnya sama aku aja ya?”
“Hah?? Hmm.. iya iya im.”
Aku selalu memimpikan kejadian ini dan sekarang menjadi kenyataan. Berjalan menyusuri keramaian mall dengan penuh senyuman bangga. Lucu memang, tapi ini benar-benar nyata. Ternyata Aim dering melihatku di tempat itu, sulit diperccaya. Selama ini aku selalu melihatnya di layar kaca, sekarang Aim berada di samping aku dan jalan bersama, berdua bersama Aim. Wangi parfum Aim membuat aku ingin memeluknya, tapi itu tidaklah mungkin.
Sesampai di mobil, Aim selalu membicarakan tentang kesibukannya menjadi seorang Selebritis. Tidak hanya itu, Aim juga menanyakan apa saja kegiatan yang aku lakukan selain sekolah. Aku semakin yakin untuk mengatakan rasa sayangku ini kepadanya. Tapi tunggu dulu. Aku melihat foto yang sangat mesra di dashboard mobil Aim. Aku hamper meneteskan air mata, tapi aku menahannya. Aku tahan air mata ini karena aku sadar, aku hanya seorang dari kalangan biasa bukan dari kalangan Selebritis seperti Aim.
“Kenapa Ga? Kok kamu diem aja?” Tanya Aim.
“Enggak apa-apa im.” Jawabku terbata.
“Ada apa sih? Bilang aja. Apa aku salah mgomong?”
“Hmm aku cumin pengin Tanya aja ke kamu. Foto ini sama siapa?” Tanyaku penasaran.
“Hahaha… oh foto ini? Foto ini aku sama mantan aku. Kenapa? Kaget ya?”
“Apa?? Mantan??”
“Ssshhh…. Rahasiain ya, apa yang kamu liat semua.”
“Ooh, iya iya. Pasti aku rahasiain kok.”
“Soalnya jangan sampe ada yang tau masalah ini.”
“Oke de im. Yaudah aku turun disini aja.”
“Oh disini ya?”
“iya iya. Makasih ya im.”
“Iya sama-sama, inget yang aku bilang ya? Sampai ketemu lagi Tiga.”
Percaya atau tidak percaya, tapi memang itu yang aku lihat. Aku hanya tersenyum dan tertawa kecil. Merebahkan badanku di tempat tidurdan mencoba untuk memejamkan mata. Sambil mengingat apa yang aku liat di dalam mobil Aim. Aku tetap sayang dan mengidolakan Aim, walaupun aku sudah tau kalo Aim itu penyuka sesama jenis.

Travie McCoy - We'll Be Right

video

Setelah gue liat video ini, nggak tau kenapa ya gue jadi pingin pesta dan meluk-meluk Travie kaya cewe-cewe yang ada di video ini. aih aih aih, mana tahan deh ngeliat Travie kalo lagi senyum. manis lah pokoknya, kalah gula hoho

Kamis, 17 November 2011

Aim Oh Aim! (Part I)

Aim. Sesosok pria yang sangat aku kagumi. Aku setiap hari bisa melihatnya di layar kaca. Mungkin terlihat bodoh, tapi setiap aku melihatnya pasti selalu terpukau dan tidak berkutik. Ingin rasanya melihat Aim secara langsung dan hanya sekedar ngobrol seputar dirinya saja. Lamban laun rasa kagumku berubah menjadi suka dan sayang. Sangat tidak masuk akal memang, tapi aku tidak bisa lagi menampik perasaan ini.
Sampai suatu hari aku berniat untuk pergi ke salah satu mall yang menjadi tempat favoritenya. Aku sendirian. Dan hanya bermodalkan nyali yang aku bawa. Untuk mencari seorang pria hitam manis, berambut ikal dan bergigi putih bersih didalam mall yang sangat ramai dan megah ini memang sangat sulit. Tapi aku tau harus mencari Aim kemana. Dengan penuh senyuman, aku melangkah menuju tempat Aim berada.
Tidak aku sangka dan aku duga, ternyata Aim ada di tempat itu bersama teman-temannya. Jantungku semakin berdetak cepat, semakin aku mendekati Aim semakin berdetak sangat cepat.
“Sudah sampai.” Dalam hati aku bicara.
Tepat di samping Aim aku berdiri, dan Aim berikut teman-temannya pun berhenti ngobrol sambil menatapku.
“Hai.. Aim..” Sapaku dengan gugup.
“Hai.. Siapa ya?”
“Aku.. Akuu… Aku.. hmm”
“Eh eh eh, duduk sini dulu yuk.” Aim menggeserkan kursi untuk aku duduki.
“Aku.. Aku ngefans sama kamu.”
“Wow, makasih ya cantik. Oh iya, nama kamu siap?”
“Nama aku Tiga.” Jawabku singkat.
“Lucu juga namanya Tiga, kaya orangnya. Hehe” Canda Aim
Gugupku hilang setelah melihat senyum manis Aim. Aku hampir tidak percaya bahwa aku akan duduk dan ngobrol dengan Aim. Semua orang menatapku dengan senyuman, semua orang melihatku dengan bahagia.

Sabtu, 12 November 2011

Cara Menjawab Pertanyaan Di Malam Minggu (buat yg jomblo)

Pasti lo bingung kalo misalkan tetangga lo ada yg nanya tentang malem minggu. gue punya jawabannya. so, check this out!

1. kalo misalkan ada yg nanya "eh Agus/Siti, kok gak malem mingguan?"
    lo bisa jawab "hehe, lagi gak enak badan nih."

2. nah kalo beda dengan yg no. 1, yg ini mungkin tetangga lo agak kurang ajar "ih kok gak malem mingguan, kenapa? gak punya pacar yaa?" pertanyaan ini sih emang bikin kuping lo panas dan lo juga akan sakit hati. gampang gue punya solusinya.
    lo tinggal jawab "ah enggak kok, aku punya pacar. cuma pacarnya lagi pergi sama keluarganya keluar kota. jadi gak malem mingguan deh." kalo kaya gini aman kan.

3. di no. 3 ini emang gak sepanas no. 2 tapi biasanya ini yg paling sering diajukan sama tetangga-tetangga lo "Agus/Siti, kok gak pergi? malem minggu loh ini." sama kaya no. 1, tapi yg ini agak lebih menyinggung.
    lo jawab aja kaya gini "yah aku gak biasa malem mingguan, kalo malem mingguan kaya mba-mba sama mas-mas. jadi dirumah aja deh malem ini." mudah kan? emang sih jawaban ini agak kampung, cuman ini jawabannya emang paling enak deh.

ini baru segelintir aja, malem minggu depan gue bakal share lagi cara jitu tepis pertanyaan dari tetangga lo tentang malem minggu. inget ya ini cuma buat yg jomblo.

selamat mencoba ^^